JK Minta PPP Tak Pecah Lagi Dan Tak Hanya Mengejar Kemenangan Pemilu

5eae84af-e6af-4171-8da8-2f3ad97670c3_169Jakarta - Wakil Presiden Jusuf Kalla menyampaikan pidato penutupan Muktamar VIII 'Islah' PPP. Dalam sambutannya, JK sempat menyebut kondisi PPP yang mirip dengan partainya, Golkar.

"Jadi ini Muktamar VIII-C ya. Ada A, B, lalu ini yang C. Mudah-mudahan tidak ada yang D," kata JK yang kemudian disambut tawa para muktamirin di Asrama Haji, Pondok Gede, Jakarta Timur, Minggu (10/4/2016). Seperti diketahui memang PPP sempat terpecah menjadi dua kubu. Kubu pertama menggelar Muktamar VIII di Surabaya pada tahun 2014 dan memilih Romahurmuziy (Romi) sebagai Ketua Umum. Kubu kedua menggelar Muktamar VIII di Jakarta setelahnya dan memilih Djan Faridz sebagai Ketua Umum.

"Kondisinya sama kayak partai saya juga," imbuh JK yang merupakan mantan Ketum Golkar itu.

JK lalu berpesan agar partai politik menjaga stabilitas. Partai politik harus bergerak bersama dalam pembangunan.

"Jangan pecah-pecah lagi, karena ini kan Partai Persatuan Pembangunan, bukan Partai Perpecahan. Kalau pecah lagi nanti pemerintah capai juga," ujar JK.

Partai politik, kata JK, tak semata hanya untuk menang di Pilkada atau pun Pemilu saja. Fungsi dari partai politik adalah mewujudkan perwakilan.

"Bukan bagaimana menang Pemilu menang Pilkada. Akan menimbulkan instabilitas partai nanti. Bukan hanya kematangan politik, kalau kita bicara tantangan yang lebih luas lagi," tutur JK.

Setelah berpidato, JK kemudian memukul gong sebanyak 8 kali untuk menutup Muktamar. JK didampingi oleh Ketum PPP terpilih Romahurmuziy dan elite partai itu lainnya.  

Category: POLITIKTags:

468x60

No Response

Leave a reply "JK Minta PPP Tak Pecah Lagi Dan Tak Hanya Mengejar Kemenangan Pemilu"